RSS Feed

Category Archives: Jalan-jalan yuk?

Damn! Nama Gue Tercemar

Posted on

Tulisan ini terinspirasi dari kaos berlabel, Damn! I Love Indonesia dan  saya persembahkan sebagai hadiah ulang tahun untuk kedua anggota cewek Team Funtastic. Hey, you, two, Selamat Ulang Tahun. 2 dan 3 Juli. Maap yah hadiahnya berbentuk tulisan, saya sedang dalam masa prihatin #hasseekk

Disclaimer: para peserta tolong siapkan mental sebelum membaca. Penulis tidak bertanggung jawab jika terjadi baper yang berlebihan ataupun perasaan tidak terima atas pencemaran namanya. Tolong lihat kembali judul artikel ini jika terjadi hal-hal yang dimaksud.

Okay. Mari kita mulai. Kami berlima, tiga cewek, dua cowok. Tidak semuanya kenal satu sama lain dulunya, saya yang paling beruntung karena kenal paling banyak dari mereka (hahaha, penting banget!) Berikut adalah mereka, dengan segala cerita sepanjang yang saya tau selama traveling bareng plus liatin medsos mereka. Saya setuju kata pepatah yang mengatakan bahwa jika kita ingin kenal karakter asli seseorang, bepergianlah, niscaya akan keluar semua tabiat aslinya. 😀

Kehebatan mereka pasti lebih banyak daripada kekurangannya (sumpah saya mesti mikir berminggu-minggu untuk menjelekkan nama-nama di bawah ini), tapi tentunya saya gak perlu membahas kebaikan mereka, pamali! Kalau kekurangan, emang wajib banget dibahas, kali-kali bisa buat cemoohan, yekaaaannn??? #ketawajumawa

  1. Anggi Nugraheni Safitri

Dikenal sebagai Gadis Pantura walaupun berdomisili di Bandung coret (sekitar tol Kopo). Gelar Mentri Agama pun lekat dalam diwi wanita ini sejak 2008. Gak mau kalah dengan Sarimi Duo, wanita muda agak menjelang paruh baya ini punya nama samaran lebih dari satu. Nama samaran lainnya adalah Anggi Digoda, dan nama paling hits serta mencerminkan karakternya adalah Suripah dari Majalengka. Bagaimana dia bisa mendapatkan nama-nama itu, panjang banget critanya, ngabisin waktu, jadi terima aja emang itu namanya. Eh satu yang jelas tergambar dari namanya, Suripah ini seneng banget beres-beres. Kalau jalan bareng, dia yang sering beresin kamar kami (sila liat gambar sebagai bukti).

Jadi si Suripah ini saya kenal sejak tahun 2008, dan gak tau gimana kok antena kami banyak nyambungnya. Ya walupun teteup sih antena dese lebih panjang (hiks, males banget ngomong bagian ini). Diantara temen lainnya, saya paling tau banget nih busuk-busuknya, hahahha. Mari tarik nafas, istigfar…

Hobi Suripah yang paling memalukan saya adalah JOGED JOGED GAK JELAS tiap denger lagu dangdut. Amit amit jabang baby, tapi emang gitu kelakuannya. Bayangin ya, dalam perjalanan menuju Bandar Lampung dari Teluk Kiluan, kami melewati rumah yang lagi pesta kawinan dengan hiburan penyanyi dangdut. Eh dasar Suripah gila urat malu udah putus, dia joged-joged dari jok belakang motor dooong pas lewat panggung dangdut yang gak tau lagi mainin lagu apa. Sumpah ya, kalau gue yang lagi boncengin dia, bakal gue suruh turun tuh, malu banget kaaannn??? Saya serasa ingin pindahin muka ke punggung menahan malu tak terhingga ketika mata penduduk ngeliatin cewek gila goyang-goyang diatas jok motor itu. Gila! Gak kenal, gak kenal, gak kenaaallll…..

Di sisi lain, Suripah ini sebenernya kasihan juga, patut kita kasihani lah. Bagaimana tidak, anak ini sungguhlah lemah fisiknya. Mau bukti? Ada! Jangan khawatir. Saya kalau ngomong selalu pakai data kok berupa fakta autentik. Kalau anda ingin bikin dia sengsara, misalnya anda merasa kesel banget lah sama anak ini dan pengeeennn banget liat dia super sengsara dan menderita, saya punya ide brilian untuk anda. Ajaklah dia ke pantai. Kasih tau dia indahnya suatu pantai, warna airnya yang ijooo, lalu biruuu, lalu bersih, gak banyak orang, dan bisa berenang renang dengan ombak kecil-kecil. Saya jamin, wanita ini pasti akan 99 mengiyakanlah kalau diajak ke sana. Tapiiiii, anda jangan sekali kali bilang kalau itu pantai letaknya di balik bukit yang butuh berjalan menanjak bukit lamaaaa sekali lalu turun bukit lalu nanjak lagi tapi gak sampai-sampai juga. Jangan sekali-kali kasih tau rute jalannya seperti itu, jangan!.  Cukup bilang, “Kita akan ke pantai indah, ini fotonya.” Lalu anda akan melihat sepanjang perjalanan wanita ini akan memaki-maki dirinya sendiri, hahahhaha. Mukanya ketika berjalan nanjak itu yaaaa, WOW banget, belum lagi ocehannya sambil ngos-ngosan, hahahaha. Mantap!

Oke, cukup dengan Suripah. Mari ganti ke teman lain. Saya sebenernya serem nih nulis ini karena biasanya si Suripah ini diem-diem dendem trus ngebalas aja gituh. Hmmm, saya harus waspada. Tapi bagaimanapun, kebenaran tetap harus disampaikan seberapa pahitnya itu 🙂

  1. Helmi Anugrah

Kami sekantor dulu. Herannya, pas sekantor sebenernya kami gak pernah maen bareng karena beda divisi, jadi waktu itu saya gak gitu kenal amat jenis orang macam apa anak ini (gak heran amat sih sebenernya, most of my good friends and “friends” adl mereka yang dulu sekantor atau sesekolah yg justru gak saling kenal). Dalam benak saya ketika itu, anak ini tipe alim dan gak kebanyakan ceng cong  Mungkin begitu kali ya kalau hanya melihat mukanya dan denger namanya. Sekali lagi, hanya melihat mukanya, jangan sampai dia ngomong, image alim rusak seketika. Begitu denger dia ngomong apalagi bertingkah, eh, alim dari Hongkong? Ah, sudahlah.

Saya punya cerita. Jadi suatu kali, saya sedang buka IG. Lalu saya di-mention oleh akun yang gak saya kenal dalam suatu foto. Saya kaget dan kesel, bisa-bisanya akun alay mention saya, kenal juga kagak. Saya udah siap kick akun itu. Eh, setelah saya liat, ternyata akun alay itu adalah akun anak ini. 😦 Saya yang cablak langsung bales komen bilang kok namanya alay bener, eh yang punya akun langsung WA minta saya delete komen itu, takut dibully seantero Jakarta dia. Saya setelah baca WAnya merasa agak nyesel juga udah ngatain alay (walaupun emang alay beneran deh sumpah) karena dia tag saya itu untuk ikutan acara yang saya emang pengen banget ikutan. Tapi hebat, setelah itu akun IG dia sudah bisa dikatakan normal :-))

Lalu ada suatu peristiwa lain. Si Helmaiyah yang marah banget kalau dipanggil Mience ini kan anak motor banget ya, sering touring keluar kota bahkan luar pulau (semoga nanti bisa luar negri ya, luar benua juga, amin). Namanya touring kan walaupun tengah malam juga teteup di perjalanan kan nyetirin motor, gak mungkin tidur seperti layaknya di rumah. Jadi wajar banget kalau jam 2 jam 3 pagi motoran di jalanan dengan perasaan biasa-biasa aja, gak takut ini itu. Begitulah pikiran saya, biasa aja di jalan jam-jam dini hari begitu, kebal dengan cerita-cerita serem yang sering banget dia alami bersama temen lain, hahaha.

Nah, suatu saat dari Dieng ke Jakarta, saya sempet diboncengin anak ini pakai motor temennya dan yang punya motor bonceng temen lain (another silly story of mine with motorbike!). Saat itu sekitar jam 2 lewat deh, sepertinya hampir jam 3 pagi dan kami berada di jalan raya di wilayah Tasikmalaya menuju Jakarta. Begitu bonceng, kami bermotor santai sambil ngobrol macem-macem karena emang saya ini kayaknya gak bisa diem kecuali lagi bad mood.

Saat lagi di motor, mata saya jelalatan ke pinggir-pinggir jalan dan kadang melirik ke atas pohon-pohon juga sambil tentunya ngeri-ngeri sendiri melihat jalanan yang gelap dengan pinggiran kadang bukan berupa rumah-rumah. Saya gak melihat apa-apa di pohon-pohon dan gak berharap melihat apapun sih, cuma murni iseng jelatatan mata aja. Hanya saja waktu itu saya sempet melihat ada kakek tua berjalan di pinggir jalan. Saya heran sih jam 2-3 dini hari kok ada kakek-kakek berjalan sendiri di tepi jalan raya begitu. Lalu saya pun infoin ke rider saya, dengan sebuah pertanyaan “Mie, itu kakek-kakek ngapain yah malam-malam begini jalan sendirian di pinggir jalan raya, lo liat gak?” Yang saya tanya gak bereaksi, namun semenit atau dua menit berikutnya dia bilang begini, “Nunik, kalau lo ngeliat apa-apa di jalan jangan kasih tau gue ya?” Bahahhahahha. Saya langsung paham apa maksudnya? Situ takuuutt? Sama kali, ah! J

Oh, ada lagi kebiasaan lucu Helmaiyah. Coba deh ajak dia berfoto, lalu perhatikan gerakan pertamanya, pasti berupa membenahi rambut depannya, hahahhahaha, epic! Dan ya, bagian depan rambutnya itu ternyata ada beberapa kategori rambut yang akan bersinar di surga, hahaha. Tapi apa daya, dia ingin mencabutnya, jadilah saya bantuin mencabut malam-malam dengan bantuan lampu senter hape. Yah, hilang deh si rambut yang akan bercahaya, hahahhaha! Masih mau lagi cerita busuknya? Masih ada, tenaaaang.

Coba deh minta dia setelin lagu-lagu dari HP atau device lainnya. Tapi syaratnya guasah kaget ya kalau tiba-tiba abis lagu pop keren terdengar lagu dangdut antah berantah, huahahha. Saya bingung harus berkata apa. Ah, sudahlah :-))

Berhubung saya sudah cukup puas berbagi cerita tentang anak ini, mari ganti ke nama selanjutnya. Saya hanya berdoa, semoga tidak ada dendam diantara kita ya, Mie? 😛

  1. Soni J.P Kusuma

Anak ini bisa dibilang tetua tim, hahahaha, ya walaupun sebenernya gak tua-tua amatlah, tapi berhubung doi yang jadi road captain kalau touring, jadi nempellah itu gelar tetua dari saya. Ikhlasin aja, gak semua orang bisa tua loh, harus penuh syukur kayak Helmi J

Kenal dulu pertama kali ke Sepang Okt 2015 karena dikenalin ma Helmi, agak diem sih, tapi kalau udah ngomong amit-amit bener, apalagi ketawa, enggak banget! Mending diem kayaknya tipe anak ini. Kekurangganya apa dong? Banyak. Nih beberapa contohnya.

Pertama, kayaknya Soni ini tipe anak yang gak punya prestasi, jadi nama dia yang mirip nama bandara di Jakarta aja dianggap suatu prestasi. Nama bandara: Halim Perdana Kusuma. Nama anak ini: Soni J Perdana Kusuma. Gleg! Situ keren?

Dua, muka boleh jutek, kalau ngomong kalimat boleh pedes, tapi jangan salah, hatinya booooow, takut sama air! Saya juga baru tau kok pas ke Kiluan lalu. Jadi ni anak kan kayak sok sok gak punya rasa takut. Pas iklan Kiluan juga ngajak-ngajak berenang ke Laguna. Ya saya pikir ni anak jago renang, at least bisalah kalaupun gak jago amit. Eeehh, ternyata, perkiraan saya salah total begitu lihat kelakuan di Laguna Kiluan yang cuma di pinggir laguna, trus kalau ada air ombak lemparan dari laut sebelah laguna teriak-teriak histeris macem cewek make up tebel mendadak kena air hujan, ckckckckck. Warbiasyak!

Tiga, selama film Conjuring 2 hits, doi demen buanget membully si Valak. Postingannya penuh Valak, sehari lebih deh dari tiga kali. Tapi pertanyaan pentingnya adalah, BERANI nonton Conjuring 2 emang??? 😛

Sebelum namanya semakin tercemar, kayaknya segitu dulu deh yang bias saya umbar. Kasihan sih kalau makin dijelekin, tar semakiiinnn jelek. Kasihan kan?

  1. Deni Widjayatri

Ibu guru dan Ibu dosen satu ini temennya si Suripah, kenal pertama juga di Sepang 2015. Lalu berlanjut sampai sekarang karena doi sering bener boooow ngasih gue (dan temen-temen lain) barang-barang (ups, matrenya keluar). Tapi ya, jangan sampaiiiiiii benda yang dikasih itu ketinggalan pas mau dipakai buat foto bareng, beuh, bisa kena ceramah dua hari tiga malam sama ibu guru ini, hihhii. Kayak si Abang Soni yang kena omel waktu ke Kiluan gak bawa kaos Damn! I Love Indonesia, hahahhaha. Padahal niatnya buat foto berlima samaan tema kaos. Ups! Gagal totaaaalllll. Gimana Son sesi perkuliahan dengan Ibu Deni waktu itu??

Deni ini cukup hobi lah memotret kami-kami waktu trip. Hal ini disebabkan oleh canggihnya tekhnologi kamera HP SONY (pakao “y” bukan “i”). Tipe apa entahlah saya lupa. Yang saya inget harganya mahal, hahaha. Naahhh, karena pas ke Kiluan itu dulu pas Deni punya HP baru yang super keren buat fotografi, maka dia suka kali foto-fotoin kami. Ya kami paling seneng dong kalau difoto terus, apalagi pas di Laguna, pas semua seneng banget berenang (kecuali yang gak bisa renang ya, yang takut air….siapa tadi namanya?), eh si Deni memvolunteerkan diri jadi juru foto aja. Gue kan yang paling heboh minta difoto pas lompat dari atas batu ke air, pas berenang, pas bergaya, dan pas pas lainnya.

Awalnya muke Deni biasa aja moto-moto walaupun banyak request, “Den, poto gue Den”, dari berbagai sudut. Eh suatu saat mukenya jelek bener, bibir manyun gak keruan, ckckck. Sebagai orang yang ingin selalu eksis dalam foto, gue mah cuek aja teriak, “Deeennn, udeh dipoto belom?”, eeehh yang dipanggil kagak nyaut. Boro-boro nyaut, bibir aja manyun tujuh koma lima senti. Selidik punya selidik, HP doi mendadak mati euy, bener-bener kagak bisa dipakai. Laaahhh, sedihnya kami, terutama gue. Dan pertanyaan paling wow dari kami adalah “Foto tadi ilang gak ya, Den?” Hahahahhaha, pasti rasanya Deni pengen ninggalin kami di Laguna Kiluan, sayang aja Deni gak berani balik sendiri, magrib-magrib pula, jadi ya terpaksa nerima keadaan temen-temen, ya gak Den?

Trus ya, kalau menurut gue (kadang saya, kadang gue, kok gak konsisten ya penulis?), Deni ini macem orang yang kurang piknik, hahahhaha. Tiap hari maunya pikniiiikkk mulu. Liat ini pengen ke sini, liat itu, pengen ke situ. Baek-baek, Deeen, banyak kepengen tar jebol tu ATM, hahahaha. Kalau mau piknik hemat, hubungi tetua, siap mengantar dengan biaya miring pluuussss body juga miring-miring dibonceng Buyung J

Waw, sekian cerita busuk dari saya. Semoga menjadi bekal menuju kehidupan kita yang lebih baik di masa mendatang. Jika timbul rasa marah dan kecewa terhadap penulis, tolong dimaafkan. Sebentar lagi lebaran, gak boleh menyimpan dendam, yah? Bu Mentri Agama Suripah mungkin bisa mengeluarkan dalil perihal ini? J

SELAMAT ULANG TAHUN ANGGI, DENI. Wish you all the best!

Advertisements

Suddenly 26: Un momento histórico con Daniel “Dani” Pedrosa Ramal

Posted on
Suddenly 26: Un momento histórico con Daniel “Dani” Pedrosa Ramal

Long time no write. I hope I don’t lose the ability to tell stories interestingly. I’ve got something exciting to tell this time, about a dream that comes true. But I am not sure if I can write here as exciting as it is 🙂

Umm, where to start? *thinking*

Oh, have you ever dreamt about something silly, a dream that you don’t really expect to come true? A dream that you know would be unreachable though you practice it daily as if it will really happen to you? Well, I have. What I am talking about here is my new hobby, watching the Moto GP with all the riders and stuffs. I’ve been into this high-speed motor race since nearly the end of 2013 season. As some of you already know, I am a fan of yellow number 46, the only Italian Legend and King on two wheels, The Doctor Valentino Rossi. As a new fan (not the die-hard one though) of the Italian rider, I came up with learning Spanish; a language spoken by three rivals of his! Feel odd? So, do I. I have no idea about the reasons of learning it. Maybe three years ago I just thought that Spanish is one of the languages with most speakers in the world. I had no thoughts that someday I would stand side by side with a Spanish rider and got chance to practice the language with the native speaker. 😀

The story began when my friends and I flew to Sepang for watching the race live. My reason for coming was only one, wanting to be part of a history in Moto GP as it would be the year for Valentino Rossi to be crowned as the champion in the age of 36 years old. Of course I knew there was also the opposite as I knew Valentino Rossi could crash and lose his golden opportunity to be a champion. Anything can happen. A successful-and-hard work during the season can turn into tears in a blink of crash. Something that most of fans (including riders n their teams) is afraid of.

Along with four other friends, I took part in the Pit Lane Walk on the first day of Malaysian GP. That is the only chance for fans to get closer to the garage of every team. In my previous two Malaysian GP experiences, I always saw Valentino Rossi in the garage, I only saw since I didn’t have the ability to get close. This year, I somehow felt that Rossi would be busy with the championship and would not spend time coming to us, the fans, so I didn’t queue in front of Yamaha garage. I just took picture around the crowd and wandered aimlessly around the restricted area when the Italian guards away, hahaha.

The next day, I intended to come to Honda booth for riders meet and greet. A friend of mine already confirmed to be my companion (million thanks, yeay!). From the news I knew there would be the World Champion Marc Marquez and Dani Pedrosa coming and signing some posters for 20 lucky fans in Honda Booth. Sadly, my companion got up late (ehem!), giving me no chance to be one of the twenties. When we arrived, the booth was already occupied by hundred fans. I noticed that both riders hadn’t arrived yet, I still got a chance to meet them! That’s what I quickly thought. My eyes looked around, checking the situation while thinking a way to waylay one or both riders. Then I found the so called brilliant idea. I told my companion be in a corner which I expected them to pass. I wasn’t sure if they would pass that way, but if yes, we would get the chance to stop them. Then, we were there, waiting for them to walk that path.

Surprisingly, they were only both of us in the corner. Yeay!! We spent the time waiting by talking and joking on things that would/not happen to us. So, here was the plan. I would come to the riders and my companion would capture the moments. Perfect, eh? We also practiced using camera to get many pictures in a click (what’s the method?). Oh, have I mentioned that we put a mask on our face due to the haze from Sumateran forest fires?

When we were talking, suddenly a group of people approached us (oh, no, I mean passing the corner where we sat, on their way to the booth). My heart beat faster noticing who were coming. Yes, yes, yes they were Marc Marquez and Dani Pedrosa with some big and scary body guards. I was so shocked, nervous, and blank. I just let them pass without doing anything. When I stood in freeze, I heard a voice of my friend calling, “Marquez…”, which was soon responded with a hand-wave and a smile from last year’s champion. I quickly realized that I should have done something, so I called, “Dani…”. Aaaannd, that moment was just beau-ti-ful! One of the most beautiful moments in my life! He looked at me, right in my eyes (underline it, eye to eye), smiling. Oh, Gosh, give me strength to stand still!! Oh, did I miss something here? Yes. I just called and didn’t stop them! Gee….stupid! And you know what’s even more stupid? I didn’t put off my mask! So, Dani didn’t really see my face, aaarggghhh….. Can I repeat the moment and change everything???? Seemed like God said, yes.

After they went, I still had a chance to stop them and talk to (one of) them in Spanish on their way back. I already prepared some questions for any of them. The point is of course not getting the answer, but the moment of speaking Spanish with a Spanish rider, hahaha. Yea, you call it silly, stupid or whatever, I accept it as I was! Oh no, but the situation was completely different. After the Spanish rider walk, there were many male fans standing and waiting for them, too. Oh, no, I had new rivals! I should have thought some strategies. Again, my eyes looked around and I thought how to get close when they pass later. Most of my new rivals were exactly in front of the back-door of the booth, the door which both riders used to pass. So, I chose to stay the farthest.

Aaaannnddd, there they were! Both Marc and Dani appeared from the door and were welcomed by those aforementioned male fans asking for signs. Lucky me, Dani (walking in front of Marc) refused to stop, hahahaha. Poor them! Then, I rushed approaching Dani and say, “Hi, Dani, one sign, please…”. He slower his steps and took my pen and book, with a smile. We held the book together (oww, soo sweeeettt). Haaaahahaha. I really couldn’t stop smiling, even when I wrote this! I was just right beside him after I successfully slithered away the big guards. I knew I could do anything to him like hug him, kiss him, or just touch him and those are the things people kept asking me why I didn’t do while there’s a chance. I thought about that, too, when he signed my book, but yea, I will never do that. Those actions were just not me (though I want it laaa, in a way!) hahaha.

There was a perfectly-complete satisfaction after he finished signing, especially when he refused another man asking for a sign on his helmet after me. Pedrosa was just smiling indicating his disinterest. Hahaha. I felt I was special, I thought I was special……but I am a creep, I’m a weirdo….(Creep lyrics). Anyway, do you know my last word for Dani? It was just, “Thank you, Dani.” And can you guess what I realized after that moment? Yes, where did my Spanish go??? Why was I unable to say the easiest word in Spanish, “Gracias”,???? Sooo, the moral lesson of this story is to never look down on your dream, how impossible it is you think. Get prepared yourself to achieve it, coz if it’s your big dream, you’ll be nervous facing it. Trust me. Want to proof more? My friend was also unable to use the camera to get many pictures in a click–the one we previously practiced! He used the traditional way, one click for one picture. Hahahaha. Nervousness when living your dream exists. It’s then us who should know how to control it!  #GraciasDani #VamosDani

Marc waved hand answering my friend's call.

12065822_10208049065687619_6125472282101323703_n 12122587_10208049069047703_7225675304745292900_n11206943_10208049047367161_2267206801217765298_n
12046825_10208049064887599_6510993716307429473_n     12036762_10208049043607067_7414135139272178883_n

Menjamah yang Tak terjamah (Sempu)

Posted on

Pemandangan Pantai Kembar

Di Sempu, tempat yang terkenal dan biasanya jadi base camp pendatang adalah Segara Anakan. Tempat ini berbentuk semacam telaga yang baru akan ada airnya ketika air laut pasang. Antara laut lepas dan Segara Anakan ini dipisahkan oleh batu karang yang super terjal dan tinggi yang terdapat juga lubang di tengah-tengahnya sehingga air laut masuk ke Segara Anakan melalui lubang itu (ada di foto-foto judul sebelumnya). Dan beberapa meter dari Segara Anakan ada lahan kosong berpasir yang dijadikan lokasi kemping. Menyenangkan sekali bisa kemping di sana karena halaman kita adalah Segara Anakan. Superb!

Bagi banyak pengunjung, mengunjungi Sempu adalah berarti mengunjungi Segara Anakan. TapI bagi kami, mengunjungi Sempu adalah juga mengunjungi 3 pantai eksotis lainnya, Panti Kembar (dua pantai di dua lokasi yang berbeda. Dinamai Pantai kembar karena mempunyai karakteristik yang mirip) dan Pantai Panjang (saya enggak tahu kenapa namanya Pantai Panjang karena menurut saya sih gak panjang-panjang amat pantainya, hehehe).

Seandainya saya dan teman-teman enggak bareng sama temen-temen dari Madura, tentu kami juga tak akan sampai ke Pantai Kembar dan Pantai Panjang. Tau apa kami soal Sempu. Jalanan aja berupa setapak dengan banyak batu dan semak yang gak mungkin akan kami taklukan tanpa bantuan orang yang mengerti lokasi itu. Alhamdulillah, beruntung sekali kami bertemu Mas Dekky, ketua rombongan Madura yang udah beberapa kali menjelajah Sempu sehingga selain dapat makan dan tenda gratis, kami juga bisa ke pantai-pantai dahsyat itu. Mari kita mulai dengan Pantai Kembar.

Dari Segara Anakan, kami berjalan naik turun bukit, melewati semak-semak, serta melompati batu karang yang tajam.  Saya tidak tau kami berjalan ke arah mana, yang pasti lokasinya sangat berat untuk mereka yang suka mengeluh. Kira-kira setelah 30 menit berjalan naik turun serta lompat-lompat, kami tiba di sebuah pantai yang ternyata adalah Pantai Kembar (1). Sangat menyenangkan berada di sana karena cuma ada kami (padahal ketika di Segara Anakan, jumlah pengunjung udah kayak Dufan di musim liburan, penuuuuhh). Eh tapi ada satu tenda ding yang berdiri di sana, ada sekitar 5 orang yang menginap di sana. Tapi benar, gak banyak yang tau bahwa selain Segara Anakan, ada juga pantai-pantai lain.

Pantai Kembar ini sangat indah, berpasir putih dan berombak besar (maklum, masih termasuk rangkaian Laut  Selatan). Ombaknya mengingatkan saya dengan laut di Kiluan lampung (lupa euy nama lautnya), dan laut-laut di Bali. Ada beberapa karang besar juga yang membentuk pulau sangat kuecil ketika memandang ke tengah. Gak tampak ada aktifitas laut sama sekali (ya iyalah), jadi bener-bener asliiiii banget keadaan alamnya, belum terjamah. Kami puas foto-foto, teriak-teriak, bengong-bengong, tanpa harus berebut tempat dengan pengunjung lain. Pantai itu milik kami saat itu!

Setelah puas, kami kembali menerobos hutan untuk menuju Pantai Kembar (2). Ternyata benar, pantai ini sama karakteristiknya dengan yang sebelumnya. Pantas saja dinamai Pantai Kembar, bener-bener mirip. Kalau saya gak harus berjalan melalui jalanan yang berbeda, pasti saya berpikir masih berada di pantai yang sama, hehehe. Bedanya, di pantai ini hanya ada kami, benar-benar kami ber-15 ini, tanpa ada siapapun. Sekali lagi, kamilah pemilik pantai saat itu, hohohohoho.

Lokasi pantai terakhir kami adalah Pantai Panjang. Pantai ini agak berbeda dari pantai-pantai sebelumnya karena garis pantainya yang beneran panjang (tapi ya gak panjang banget kek di Kuta gitu) dan banyak sekali batu-batu karang yang super terjal tapi juga indah untuk dilihat. Diantara batu-batu itu ada yang membentuk lubang sehingga akan seperti gua jika kita mau menerobosnya, tapi harus ekstra hati-hati karena karangnya super duper tajam, jangan sampai kita terpeleset, bisa tamat riwayat tar. Sandal tipis tidak direkomendasikan, pakailah sandal gunung yang kuat agar tidak tergelincir. Oia, teman saya yang wanita terpeleset di sini dan dia kesakitan, untungnya bukan di karang yang besar dan tajam, jadi celananya doang yang robek, whehehe. Di pantai ini juga tidak terdapat aktifitas laut, tidak ada nelayan, tidak ada perahu, tidak pula nampak surfer (mungkin kalau dikenal luas, akan jadi lokasi surfing favorit kali ya). Tempat ini sangat sepi, bersih, dan nyaman. Saking yahudnya lokasi ini, ada pasangan calon pengantin yang mengadakan foto pre-wed di sini. Mereka cuma bertiga dengan Fotografernya. Keren deh! (Yang keren pantainya bukan pasangan itu dan fotografernya :-D)

Kami menghabiskan waktu cukup lama di pantai ini karena tempat ini sangat luas dan banyak hot spot untuk berfoto sesi. Tapi karena matahari terus menurun di ufuk barat, kami harus segera meninggalkan tempat ini untuk kembali ke Segara Anakan, kembali ke “pasar” dan istirahat.

Ketika malam menjelang, kami masak nasi dan makan ala kadarnya sambil rebutan. Semua makan dengan nafsunya karena kami sudah kelelahan seharian ke sana ke mari tanpa makan. Setelah semua kenyang, tibalah saatnya bersenang-senang. Kami menghabiskan malam dengan main poker, yang kalah jongkok. Seru!

Sangat puaslah kami menjelajah dan menimati Sempu pada liburan kali itu. Meskipun perjuangan ke sana sangat berat, tapi kami bahagia lahir dan batin. Terima kasih kepada teman-teman kami dari Madura yang sudah membantu kami selama di sana. Sangat menyenangkan! Terima kasih yang tak terhingga, kalian semua luaaaarrr biasa baik! Alhamdulillahhh.

Menuju Lokasi Matahari Terbit di Mentagen, Bromo. Luar biasya!

Posted on

Bromo merupakan gunung impian saya sejak dulu. Rasanya seperti enggak mungkin buat saya untuk bisa sampai ke sana, terlalu jauh dan mahal (seperti yang saya baca dari blog-blog tetangga). Dan malam itu, saya sudah berada sangat dekat dengan Bromo, dekaaaat sekali. Tinggal naik mobil satu jam lagi saya akan sudah sampai di wilayah Bromo. Merinding!

Sayangnya, saat itu saya dan teman-teman terlalu malam sampai di terminal Probolinggo, jadilah itu angkot-angkot ke Bromo sudah gak ada yang beroperasi. Kalau mau, kita bisa sewa angkot itu. Saat itu, biaya sewa yang ditawarkan sebesar 300.000 Rupiah. Waw! Itu angka yang sangat besar untuk ukuran pejalan-dengan-biaya-murah seperti saya. Dilemma. Mau lanjut ke atas, mahal. Mau gak jadi juga udah tanggung, trus mau nginep di mana di Probolinggo? Kalau ke Bromo, kami udah pesen kamar di penginepan, dan karena alasan itu jugalah kami harus ke sana.

Sempet terjadi perdebatan diantara kami. Apalagi sempet terceplos sesuatu kepada supir angkot itu, jadilah masalah tambah semrawut abu-abu cenderung hitam. Sambil makan nasi goreng di salah satu warung lesehan, kami ngobrol-ngobrol tentang kelanjutan nasib kami malam itu. Dan berdasar kesepakatan, kami akan bernegosiasi dengan bapak supir agar harga bisa turun. Deal! Harga sewa angkot jadi 250.000 Rupiah untuk ke Bromo. Tapi kami terpaksa cancel penginepan yang sudah kami pesan dan beralih ke homestay yang ditawarkan bapak supir dengan biaya lebih murah, Rp. 100.000/malam (sebenernya cuma Rp. 75.000 kalau tanpa perantara bpk. supir tadi). Alhamdulillah, cita-cita ke Bromo kesampaian jugaaaaa. 😀

Tepat pukul 12.00 malam, mobil angkot sampai di depan penginapan kami yang berada di daerah cemoro lawang. Dan blaaarrrr! Kami disambut oleh milyaran bintang-bintang yang bertebaran di langit malam. Sumpah, saya sampai agak sesak napas memandang langit. Seumur hidup, belum pernah saya lihat bintang se-luar-biasya-banyak seperti saat  itu. Tak ada celah langit sedikitpun yang kosong tanpa bintang, seolah semua bintang sedang mengadakan pameran di atas langit Bromo. Subhanallah!

Setelah tidur selama 2 jam, kami sengaja bangun untuk melihat matahari terbit. Lokasi yang kami pilih bukan Penanjakan (yang udah terkenal itu), melainkan Mentagen. Berdasarkan keterangan orang lokal, Mentagen lebih oye sunrise-nya dibanding Penanjakan (mungkin karena semua orang menuju Penanjakan kali, ya?). Dari tempat penginapan menuju lokasi matahari terbit, kami butuh satu jam perjalanan kaki. Satu jam itu bukan karena juauh banget, tapi karena lokasi yang super berdebu tebal, menyulitkan langkah untuk berjalan, belom lagi kalau ada Jeep atau ojek motor lewat, beeerrr, debu menggerayangi seluruh wajah. Sengsara!

Sampai di lokasi, ternyata sudah banyak yang hadir duluan. Ternyata Mentagen-pun tidak sesepi yang saya bayangkan. Ya sudahlah. Eiya, di lokasi matahari terbit, gak ada mesjid or rumah or bangunan apapun, jadi kalau mau solat subuh, ya pas di Cemara Lawang tadi, deket lokasi penginepan. Tapi tentu saja belum adzan sodara-sodara, jadi, sepertinya tak mengapa kalau kita solat subuh di atas tanah berdebu, hehehe, wudhunya ya tayamum ajalah. Masa gak solat hanya karena mau lihat matahari terbit?? Ter-la-lu (kata Bang Rhoma).

Saat-saat menjelang matahari terbit adalah saat-saat yang buat saya lebih indah dari saat matahari terbit. Semburat warna merah kekuningan agak coklat keoranyean di langit biru di atas gunung sungguhlah luar biasya indah. Whew, keren bangetlah. Harus melihat sendiri, difoto juga gak akan sebagus aslinya. Monggo ke Bromo untuk menikmatinya. Tapi jangan pas libur nasinal, rameeeeee banget. [cont]

Matahari terbit Mentagen

 

 

 

 

 

 

 

 

Berikut gambaran singkat backpackingan ke Bromo.

Jakarta (bisa dengan kereta api ekonomi) => Stasiun Malang => Terminal Probolinggo (naik angkot) => Bromo

Ongkos-ongkos:

Jakarta-Malang= Rp 51.000,-

Malang-Probolinggo= Rp 5.000,- (sekitaran, lupa tepatnya)

Probolinggo-Bromo= Rp 25.000,-

Homestay= Rp 75.000-100.000,-/malam (bisa berempat dalam 1 kamar)

Naik Gunung, Lari ke Hutan, lalu Ketemu Pantai.

Posted on
Naik Gunung, Lari ke Hutan, lalu Ketemu Pantai.

Libur lebaran tahun ini (sebenarnya) sungguh tak asyik buat saya karena kantor saya cuma memberi libur 3 hari. Kalau mau cuti, saya hanya baru bekerja 3 bulan sahaja di sana, belum ada jatah cuti. Tapi Alhamdulillah saya bisa menambah libur sendiri untuk berperjalanan (dengan resiko tertentu, hehehe) bersama tiga teman saya lainnya. Akhirnya, kami mantap menuju Malang dengan kereta api ekonomi Matarmaja selepas solat Ied (terpaksa pergi dengan nuansa lebaran akibat pemerintah “memundurkan” hari Idul Fitri, padahal tiket sudah dipesan untuk hari kedua lebaran. Gleg!).

Menuju Malang, kami naik kereta api dari stasiun Senen Jakarta. Kami sangka suasana kereta bakalan ramai dan penuh sesak dengan orang-orang yang mau mudik, jadi kami kumpul di stasiun sejak pukul 10 pagi, padahal kereta jalan pukul 2 siang. Ternyata enggak tuh, suasana kereta memang ramai (gak pakai banget), tapi ramai dengan beberapa romongan anak muda yang mau naik gunung (Semeru dll) dan jalan-jalan gajebo (seperti rombongan kami). Bersyukurlah kami karena kami mendapatkan tempat duduk yang nyaman (nyaman untuk tidur, nyaman untuk becanda-canda, dan nyaman untuk main kartu sepanjang 17 jam perjalanan).

Di dalam kereta, kami ketawa-ketawa bercerita tentang kekonyolan diri sendiri ataupun kekonyolan temen. Trus kami juga main kartu. Saya yang seumur hidup gak pernah main poker (jenis permainan kartu yang saya tahu cuma cangkulan, itu juga saya mainkan jaman saya masih SD) terpaksa harus ikut kursus singkat dulu untuk bisa berpartisipasi. Akhirnya dengan tingkat kecerdasan yang cukup lumayan baik, saya bisa juga main poker (yeay!). Namun saya tetep harus mengakui bahwa dua teman saya yang lain jauh lebih hebat dari saya. Sementara terhadap satu teman yang lain, dengan bangga saya umumkan bahwa saya lebih hebat dari dia (hahaha, tidak usah disebutkan dia itu siapa, kasian dia). Dan kami-pun membunuh waktu dalam perjalanan menuju Malang dengan main poker, bahkan bersama mas-mas rombongan ke Semeru. Seru!

Akhirnya kami sampai di stasiun kota Malang dengan selamat sentausa dan bahagia pada hari Kamis, 1 September 2011. Kami sampai di sana kira-kira pukul 7 pagi (kereta dari Jakarta pukul 2 siang pada hari Rabu, 31 Agustus 2011), dan sudah ditunggu oleh para penjemput kami. Ya, kami dijemput oleh dua orang yang berbeda, dua-duanya merupakan kenalan salah satu teman saya. Salah satu penjemput bernama mas Widi dan satu lagi adalah Bapak Djihad. Beliau adalah penggemar sepeda Onthel dan punya banyak koleksi sepeda Onthel di rumahnya. Terbayang oleh saya akan sepedaan di alun-alun Malang dengan salah satu Onthel itu. Byar!

Kami-pun beristirahat sejenak di rumah Bpk. Djihad dan berkesempatan bertemu dengan Ibu Djihad beserta mba Nada dan mas …… (lupa euy namina), putra putri Bpk. dan Ibu Djihad. Sambil sarapan bersama, kami berbincang tentang tujuan kami selanjutnya. Akhirnya diputuskan untuk main-main ke kota Batu Malang, mengunjungi Bromo, mampir ke air terjun Madakaripura lalu turun ke Sempu. Menyenangkan! Setelah sempu langsung ke barat mampir Borobudur dan Jogja. Sounds perfecto at first! 😀

Okay, petualangan yang sebenarnya-pun di mulai hari itu, Kamis 1 September 2011. Dengan diantar mas Deni (sahabatnya mas Widi), kami muter-muter di kota Malang dan kota Batu, sambil mampir ke Jatim Park dan Museum Satwa. Jatim park itu seperti Dufan-lah kalau di Jakarta. Isinya permainan-permainan (tenaaaang, jangan mupeng dulu, kami gak bisa masuk kok, gak ada waktu karena sorenya harus lanjut ke Bromo). Ternyata kota Malang sungguh asyik untuk dikunjungi dan bahkan ditinggali, sejuk dan ramah. Berada di Malang buat saya seperti berada di Bandung atau Puncak, sangat sangat sangat ciamik!

Nah, karena keasyikan menikmati kota Malang dan Batu, kami kesorean menuju Bromo (lebih tepatnya sih kemaleman). Pukul 9 malem kami baru tiba di terminal Probolinggo. Bayangpun! Bagaimana caranya naik ke Bromo kalau mobil angkot udah gak ada yang beroperasi? Mau sewa mobil tarifnya mayan mahal, bukan kelas kami. Ya kalau mau sih kami bisa banget nyewa mobil, tapi bukan jalan-jalan seperti itu yang kami inginkan sebenarnya. Kami ingin naik mobil angkot umum, bukan sewaan. Jadilah malam itu malam yang menegangkan buat kami karena disitulah “konflik” pertama perjalanan yang luar biasa menyenangkan ini dimulai. Yiahoo, bersambung di judul selanjutnyaaaa. Sekalian saya beberkan bagaimana cara menuju tempat-tempat yang saya kunjungi kemarin tanpa harus mengeluarkan banyak uang. Menarik bukan? Bukaaaaaannnn…. 😀 [cont]

Pertama menginjak Malang #sta. Malang

Cerita (Rencana Pertama) Menuju Teluk Kiluan

Posted on

Apa yang mahal dalam hidup ini? Mobil mewah? Rumah mewah? Istana mewah? sudah pasti. Tapi bagi saya, memuaskan rasa penasaran lah yang paling mahal dalam hidup. Dan tahun 2010 kemarin saya sangat-sangat penasaran dengan keindahan Teluk Kiluan, yang juga terkenal sebagai sarang lumba-lumba di Asia Tenggara.

Untuk memuaskan rasa penasaran saya, rencana ke Teluk Kiluan pun dibuat. Namun sayang, semuanya masih gagal di Februari 2010. Berikut cerita singkat–yang agak panjang–nya.

Februari 2010, saya berencana mengunjungi kawan saya di Bandar Lampung dengan satu syarat, kami pergi ke Kiluan bersama teman-temannya. Oke. Dengan berbagai perubahan rencana, jadi, enggak, jadi enggak, jadi, enggak, akhirnya diputuskan “jadi” berangkat ke Kiluan. Kepastian didapat di H – 12 jam keberangkatan saya ke Lampung. Ternyata, beberapa jam kemudian, rencana dibatalkan karena banyak yang enggak bisa ikut. Final decision? Enggak ke Kiluan. Fiuh, kecewa banget rasanya.

Tapi bagaimanapun juga saya tetap ke Lampung. Saya lalu nebeng sepupu saya yang mudik dengan sepeda motor. Berangkat dari Jakarta pukul 12 malam, kami menuju pelabuhan Merak, Banten. Kami lalu masuk kapal dan tidur setelah 3 jam tanpa berhenti melaju di kegelapan malam diterpa dingin udara menjelang pagi dengan sepeda motor. Kami keluar dari pelabuhan Bakaheuni Lampung pukul 5 pagi. Ternyata, Lampungnya sepupu saya jauuuuuuuuh banget dari pelabuhan. Pukul 11 siang kami baru sampai rumah sepupu, padahal kami enggak beristirahat sama sekali, motorpun dilaju kencang, khas motor cowok (bukan motor bebek). fiuh, istirahat sehari untuk jalan-jalan besoknya.

Singkat cerita, keesokan harinya saya akan bertemu dan berwisata bahari dengan sahabat saya dari Bd. Lampung itu dan beberapa temen lain. Sungguh akan menyenangkan sekali crita liburan saat itu—meskipun minus Kiluan.

Pas hari H, saya segera bersiap menuju Bd. Lampung dengan sepupu saya, dengan sepeda motor yang sama. Kira-kira butuh waktu 2 jam untuk sampai ke rumah teman saya di Bd. Lampung. Karena merasa telat, saya diam saja ketika diajak agak sedikit ngebut (biasanya saya gak pernah mau diajak ngebut di jalan). Saya pikir, makin cepat makin baik, hehehe.

Rupanya takdir berkata lain. Di perjalanan menuju rumah temen, saat sepupu saya melaju dengan motornya, tiba-tiba dari arah berlawanan ada anak berseragam SMA yang bersepeda motor juga yang ingin menyebrang jalan. Sayangnya, anak SMA itu enggak menyalakan lampu sign. Perasaan saya enggak enak melihat gejala-gejala itu. Tapi telat. Gresssh! Tabrakan terjadi. Saya terseret beberapa meter ke depan, menjauh dari motor yang bergeser ke lain arah, sementara sepupu saya entah melesat ke mana.

Segera saya bangun, mengecek seluruh tubuh apa ada yang terluka. Alhamdulillah. Saya masih bisa berdiri dan bicara, saya anggap saya enggak kenapa-napa. Lalu mata saya tertambat pada sosok sepupu saya yang tengkurap di aspal jalan. Dia enggak bergerak sama sekali. Saya panik dan takut. Saya paling enggak bisa melihat kecelakaan (apalagi mengalaminya). Beruntung orang-orng datang mendekat dan menolong. Mereka yang mendekati sepupu saya (saya enggak berani). Lalu mereka memapah sepupu saya ke pinggir. Alhamdulillah, masih sadar. Barulah saya dekati, dan saya pastikan bahwa dia enggak parah lukanya.

Saya lalu sambil panik dan gemetaran minta tolong segerombolan anak-anak SMA di situ untuk meneleponkan saudara saya di rumah. Saya sodorkan HP saya pada mereka, meminta mereka pencet nomornya dan telepon. Tapi aneh, mereka pada mundur dan memandang saya dengan ngeri. Saya gak tahu kenapa, saya gak benar-benar sadar. Ternyata, mereka melihat tangan saya yang berdarah-darah saat menyerahkan HP. Whew, tambah paniklah saya. Saya paling enggak bisa ngeliat darah, gemetaran dahsyat pasti. Dan saat itu, saya langsung berlari ke puskesmas yang kebetulan berjarak beberapa meter saja dari TKP kecelakaan saya.

Akibat meluncur di aspal.

Lama berada di puskesmas membuat saya enggak sampai-sampai di Bd. Lampung. SMS-SMS ataupun telepon belum sempet saya balas. Saya masih bingung dan kaget dengan kejadian ini, sekaligus khawatir dengan kondisi sepupu karena dia lebih parah jatuhnya. Tapi Alhamdulillah, dia gak papa, hanya lecet-lecet parah di tangan dan kaki, sedangkan saya cuma lecet di tangan kanan saja (yang perihnya membuat saya menangis di malam hari).

Saat temen saya telepon, saya bilang bahwa saya dapat musibah kecelakaan. Meskipun saya masih sanggup jalan ke Bd. Lampung, tapi gak mungkin meninggalkan sepupu yang bengep-bengep parah. Akhirnya niatan berwisata bahari gagal total. Saya menghabiskan libur 5 hari di rumah budhe Lampung menunggu luka kering untuk balik ke Jakarta. Kiluan gak dapet, pantai-pantai sekitar Bd. Lampung pun tak sampai. Yasudah, nasib. Teman saya akhirnya berwisata sendiri dengan teman lainnya tanpa saya. sungguh menyedihkan nasib saya saat itu. 😦

Pemandangan mendekati Merak.

Sejak saat itu, saya justru semakin penasaran dengan Teluk Kiluan. Ciayoooo. Memang penasaran itu mahaaaaall, tapi harus dituntaskan. 🙂

Kenapa saya suka jalan?

Posted on

Travel, itulah kata-kata yang ada di kepala saya saat ini. Entah ya, kok hanya kata itu yang sering bersliweran memenuhi kepala saya. Pagi ini, kata itu juga membuat saya beranjak mengambil laptop dan mulai menarikan jari-jari saya di atas key board untuk sekedar mengingat-ingat apa yang terjadi dalam perjalanan saya selama ini.

Dalam sebuah novel bertema “traveling”, saya menyetujui pernyataan bahwa raveling setaun akan membuat kita lebih banyak belajar daripada hanya duduk di bangku kuliah selama empat tahun. Well, diperlukan pengalaman pribadi dan pemikiran yang luas untuk juga menyetujui pernyataan tersebut. (Tapi tetep ya, setelah traveling setaun harus tetep langsung kuliah :-D)

Buat saya, traveling mempunyai banyak fungsi selain fungsi refreshing atau rekreasi. Melalui perjalanan, saya berusaha melihat sesuatu dengan sudut pandang yang lain, yang enggak itu-itu saja seperti kebanyakan orang. Melalui perjalanan, saya belajar tetap tenang menghadapi situasi sulit dan menegangkan yang berkaitan dengan keselamatan saya dan teman-teman. Saya juga belajar bagaimana harus bersikap dan berbuat baik kepada orang lain tanpa mengharapkan apapun kecuali ridha-Nya. Melalui perjalanan saya juga semakin sadar bahwa manusia memang diciptakan untuk memuja dan memuji Allah SWT. Yang telah menciptakan jagad raya ini lengkap dengan segala isinya dengan sangat sempurna. Sungguh miris ketika menemukan orang yang suka traveling, tapi justru jauh dari Tuhannya. Justru pada saat traveling, saat di mana apapun bisa terjadi, saat itulah seharusnya kita dekat dengan Sang Pencipta kita, bukan?

Banyak keajaiban yang saya alami dalam beberapa perjalanan yang pernah saya lakukan. Rasanya enggak mungkin hal itu bisa terjadi padanya, tapi ya, itu terjadi. Dan semua kejadian-kejadian dalam setiap perjalanan selalu membuat saya kangen traveling, selalu ingin pergi dan menemukan kejadian-kejadian baru. Saya tidak akan pernah berhenti traveling, tidak akan pernah, karena bagi saya, traveling tidak harus ke tempat-tempat wisata yang jauh, populer, dan memakan waktu berhari-hari (atau berminggu-minggu, atau berbulan-bulan). Ke tempat kawan, saudara, atau ke manapun bagi saya adalah traveling! 🙂