RSS Feed

Damn! Nama Gue Tercemar

Posted on

Tulisan ini terinspirasi dari kaos berlabel, Damn! I Love Indonesia dan  saya persembahkan sebagai hadiah ulang tahun untuk kedua anggota cewek Team Funtastic. Hey, you, two, Selamat Ulang Tahun. 2 dan 3 Juli. Maap yah hadiahnya berbentuk tulisan, saya sedang dalam masa prihatin #hasseekk

Disclaimer: para peserta tolong siapkan mental sebelum membaca. Penulis tidak bertanggung jawab jika terjadi baper yang berlebihan ataupun perasaan tidak terima atas pencemaran namanya. Tolong lihat kembali judul artikel ini jika terjadi hal-hal yang dimaksud.

Okay. Mari kita mulai. Kami berlima, tiga cewek, dua cowok. Tidak semuanya kenal satu sama lain dulunya, saya yang paling beruntung karena kenal paling banyak dari mereka (hahaha, penting banget!) Berikut adalah mereka, dengan segala cerita sepanjang yang saya tau selama traveling bareng plus liatin medsos mereka. Saya setuju kata pepatah yang mengatakan bahwa jika kita ingin kenal karakter asli seseorang, bepergianlah, niscaya akan keluar semua tabiat aslinya. 😀

Kehebatan mereka pasti lebih banyak daripada kekurangannya (sumpah saya mesti mikir berminggu-minggu untuk menjelekkan nama-nama di bawah ini), tapi tentunya saya gak perlu membahas kebaikan mereka, pamali! Kalau kekurangan, emang wajib banget dibahas, kali-kali bisa buat cemoohan, yekaaaannn??? #ketawajumawa

  1. Anggi Nugraheni Safitri

Dikenal sebagai Gadis Pantura walaupun berdomisili di Bandung coret (sekitar tol Kopo). Gelar Mentri Agama pun lekat dalam diwi wanita ini sejak 2008. Gak mau kalah dengan Sarimi Duo, wanita muda agak menjelang paruh baya ini punya nama samaran lebih dari satu. Nama samaran lainnya adalah Anggi Digoda, dan nama paling hits serta mencerminkan karakternya adalah Suripah dari Majalengka. Bagaimana dia bisa mendapatkan nama-nama itu, panjang banget critanya, ngabisin waktu, jadi terima aja emang itu namanya. Eh satu yang jelas tergambar dari namanya, Suripah ini seneng banget beres-beres. Kalau jalan bareng, dia yang sering beresin kamar kami (sila liat gambar sebagai bukti).

Jadi si Suripah ini saya kenal sejak tahun 2008, dan gak tau gimana kok antena kami banyak nyambungnya. Ya walupun teteup sih antena dese lebih panjang (hiks, males banget ngomong bagian ini). Diantara temen lainnya, saya paling tau banget nih busuk-busuknya, hahahha. Mari tarik nafas, istigfar…

Hobi Suripah yang paling memalukan saya adalah JOGED JOGED GAK JELAS tiap denger lagu dangdut. Amit amit jabang baby, tapi emang gitu kelakuannya. Bayangin ya, dalam perjalanan menuju Bandar Lampung dari Teluk Kiluan, kami melewati rumah yang lagi pesta kawinan dengan hiburan penyanyi dangdut. Eh dasar Suripah gila urat malu udah putus, dia joged-joged dari jok belakang motor dooong pas lewat panggung dangdut yang gak tau lagi mainin lagu apa. Sumpah ya, kalau gue yang lagi boncengin dia, bakal gue suruh turun tuh, malu banget kaaannn??? Saya serasa ingin pindahin muka ke punggung menahan malu tak terhingga ketika mata penduduk ngeliatin cewek gila goyang-goyang diatas jok motor itu. Gila! Gak kenal, gak kenal, gak kenaaallll…..

Di sisi lain, Suripah ini sebenernya kasihan juga, patut kita kasihani lah. Bagaimana tidak, anak ini sungguhlah lemah fisiknya. Mau bukti? Ada! Jangan khawatir. Saya kalau ngomong selalu pakai data kok berupa fakta autentik. Kalau anda ingin bikin dia sengsara, misalnya anda merasa kesel banget lah sama anak ini dan pengeeennn banget liat dia super sengsara dan menderita, saya punya ide brilian untuk anda. Ajaklah dia ke pantai. Kasih tau dia indahnya suatu pantai, warna airnya yang ijooo, lalu biruuu, lalu bersih, gak banyak orang, dan bisa berenang renang dengan ombak kecil-kecil. Saya jamin, wanita ini pasti akan 99 mengiyakanlah kalau diajak ke sana. Tapiiiii, anda jangan sekali kali bilang kalau itu pantai letaknya di balik bukit yang butuh berjalan menanjak bukit lamaaaa sekali lalu turun bukit lalu nanjak lagi tapi gak sampai-sampai juga. Jangan sekali-kali kasih tau rute jalannya seperti itu, jangan!.  Cukup bilang, “Kita akan ke pantai indah, ini fotonya.” Lalu anda akan melihat sepanjang perjalanan wanita ini akan memaki-maki dirinya sendiri, hahahhaha. Mukanya ketika berjalan nanjak itu yaaaa, WOW banget, belum lagi ocehannya sambil ngos-ngosan, hahahaha. Mantap!

Oke, cukup dengan Suripah. Mari ganti ke teman lain. Saya sebenernya serem nih nulis ini karena biasanya si Suripah ini diem-diem dendem trus ngebalas aja gituh. Hmmm, saya harus waspada. Tapi bagaimanapun, kebenaran tetap harus disampaikan seberapa pahitnya itu 🙂

  1. Helmi Anugrah

Kami sekantor dulu. Herannya, pas sekantor sebenernya kami gak pernah maen bareng karena beda divisi, jadi waktu itu saya gak gitu kenal amat jenis orang macam apa anak ini (gak heran amat sih sebenernya, most of my good friends and “friends” adl mereka yang dulu sekantor atau sesekolah yg justru gak saling kenal). Dalam benak saya ketika itu, anak ini tipe alim dan gak kebanyakan ceng cong  Mungkin begitu kali ya kalau hanya melihat mukanya dan denger namanya. Sekali lagi, hanya melihat mukanya, jangan sampai dia ngomong, image alim rusak seketika. Begitu denger dia ngomong apalagi bertingkah, eh, alim dari Hongkong? Ah, sudahlah.

Saya punya cerita. Jadi suatu kali, saya sedang buka IG. Lalu saya di-mention oleh akun yang gak saya kenal dalam suatu foto. Saya kaget dan kesel, bisa-bisanya akun alay mention saya, kenal juga kagak. Saya udah siap kick akun itu. Eh, setelah saya liat, ternyata akun alay itu adalah akun anak ini. 😦 Saya yang cablak langsung bales komen bilang kok namanya alay bener, eh yang punya akun langsung WA minta saya delete komen itu, takut dibully seantero Jakarta dia. Saya setelah baca WAnya merasa agak nyesel juga udah ngatain alay (walaupun emang alay beneran deh sumpah) karena dia tag saya itu untuk ikutan acara yang saya emang pengen banget ikutan. Tapi hebat, setelah itu akun IG dia sudah bisa dikatakan normal :-))

Lalu ada suatu peristiwa lain. Si Helmaiyah yang marah banget kalau dipanggil Mience ini kan anak motor banget ya, sering touring keluar kota bahkan luar pulau (semoga nanti bisa luar negri ya, luar benua juga, amin). Namanya touring kan walaupun tengah malam juga teteup di perjalanan kan nyetirin motor, gak mungkin tidur seperti layaknya di rumah. Jadi wajar banget kalau jam 2 jam 3 pagi motoran di jalanan dengan perasaan biasa-biasa aja, gak takut ini itu. Begitulah pikiran saya, biasa aja di jalan jam-jam dini hari begitu, kebal dengan cerita-cerita serem yang sering banget dia alami bersama temen lain, hahaha.

Nah, suatu saat dari Dieng ke Jakarta, saya sempet diboncengin anak ini pakai motor temennya dan yang punya motor bonceng temen lain (another silly story of mine with motorbike!). Saat itu sekitar jam 2 lewat deh, sepertinya hampir jam 3 pagi dan kami berada di jalan raya di wilayah Tasikmalaya menuju Jakarta. Begitu bonceng, kami bermotor santai sambil ngobrol macem-macem karena emang saya ini kayaknya gak bisa diem kecuali lagi bad mood.

Saat lagi di motor, mata saya jelalatan ke pinggir-pinggir jalan dan kadang melirik ke atas pohon-pohon juga sambil tentunya ngeri-ngeri sendiri melihat jalanan yang gelap dengan pinggiran kadang bukan berupa rumah-rumah. Saya gak melihat apa-apa di pohon-pohon dan gak berharap melihat apapun sih, cuma murni iseng jelatatan mata aja. Hanya saja waktu itu saya sempet melihat ada kakek tua berjalan di pinggir jalan. Saya heran sih jam 2-3 dini hari kok ada kakek-kakek berjalan sendiri di tepi jalan raya begitu. Lalu saya pun infoin ke rider saya, dengan sebuah pertanyaan “Mie, itu kakek-kakek ngapain yah malam-malam begini jalan sendirian di pinggir jalan raya, lo liat gak?” Yang saya tanya gak bereaksi, namun semenit atau dua menit berikutnya dia bilang begini, “Nunik, kalau lo ngeliat apa-apa di jalan jangan kasih tau gue ya?” Bahahhahahha. Saya langsung paham apa maksudnya? Situ takuuutt? Sama kali, ah! J

Oh, ada lagi kebiasaan lucu Helmaiyah. Coba deh ajak dia berfoto, lalu perhatikan gerakan pertamanya, pasti berupa membenahi rambut depannya, hahahhahaha, epic! Dan ya, bagian depan rambutnya itu ternyata ada beberapa kategori rambut yang akan bersinar di surga, hahaha. Tapi apa daya, dia ingin mencabutnya, jadilah saya bantuin mencabut malam-malam dengan bantuan lampu senter hape. Yah, hilang deh si rambut yang akan bercahaya, hahahhaha! Masih mau lagi cerita busuknya? Masih ada, tenaaaang.

Coba deh minta dia setelin lagu-lagu dari HP atau device lainnya. Tapi syaratnya guasah kaget ya kalau tiba-tiba abis lagu pop keren terdengar lagu dangdut antah berantah, huahahha. Saya bingung harus berkata apa. Ah, sudahlah :-))

Berhubung saya sudah cukup puas berbagi cerita tentang anak ini, mari ganti ke nama selanjutnya. Saya hanya berdoa, semoga tidak ada dendam diantara kita ya, Mie? 😛

  1. Soni J.P Kusuma

Anak ini bisa dibilang tetua tim, hahahaha, ya walaupun sebenernya gak tua-tua amatlah, tapi berhubung doi yang jadi road captain kalau touring, jadi nempellah itu gelar tetua dari saya. Ikhlasin aja, gak semua orang bisa tua loh, harus penuh syukur kayak Helmi J

Kenal dulu pertama kali ke Sepang Okt 2015 karena dikenalin ma Helmi, agak diem sih, tapi kalau udah ngomong amit-amit bener, apalagi ketawa, enggak banget! Mending diem kayaknya tipe anak ini. Kekurangganya apa dong? Banyak. Nih beberapa contohnya.

Pertama, kayaknya Soni ini tipe anak yang gak punya prestasi, jadi nama dia yang mirip nama bandara di Jakarta aja dianggap suatu prestasi. Nama bandara: Halim Perdana Kusuma. Nama anak ini: Soni J Perdana Kusuma. Gleg! Situ keren?

Dua, muka boleh jutek, kalau ngomong kalimat boleh pedes, tapi jangan salah, hatinya booooow, takut sama air! Saya juga baru tau kok pas ke Kiluan lalu. Jadi ni anak kan kayak sok sok gak punya rasa takut. Pas iklan Kiluan juga ngajak-ngajak berenang ke Laguna. Ya saya pikir ni anak jago renang, at least bisalah kalaupun gak jago amit. Eeehh, ternyata, perkiraan saya salah total begitu lihat kelakuan di Laguna Kiluan yang cuma di pinggir laguna, trus kalau ada air ombak lemparan dari laut sebelah laguna teriak-teriak histeris macem cewek make up tebel mendadak kena air hujan, ckckckckck. Warbiasyak!

Tiga, selama film Conjuring 2 hits, doi demen buanget membully si Valak. Postingannya penuh Valak, sehari lebih deh dari tiga kali. Tapi pertanyaan pentingnya adalah, BERANI nonton Conjuring 2 emang??? 😛

Sebelum namanya semakin tercemar, kayaknya segitu dulu deh yang bias saya umbar. Kasihan sih kalau makin dijelekin, tar semakiiinnn jelek. Kasihan kan?

  1. Deni Widjayatri

Ibu guru dan Ibu dosen satu ini temennya si Suripah, kenal pertama juga di Sepang 2015. Lalu berlanjut sampai sekarang karena doi sering bener boooow ngasih gue (dan temen-temen lain) barang-barang (ups, matrenya keluar). Tapi ya, jangan sampaiiiiiii benda yang dikasih itu ketinggalan pas mau dipakai buat foto bareng, beuh, bisa kena ceramah dua hari tiga malam sama ibu guru ini, hihhii. Kayak si Abang Soni yang kena omel waktu ke Kiluan gak bawa kaos Damn! I Love Indonesia, hahahhaha. Padahal niatnya buat foto berlima samaan tema kaos. Ups! Gagal totaaaalllll. Gimana Son sesi perkuliahan dengan Ibu Deni waktu itu??

Deni ini cukup hobi lah memotret kami-kami waktu trip. Hal ini disebabkan oleh canggihnya tekhnologi kamera HP SONY (pakao “y” bukan “i”). Tipe apa entahlah saya lupa. Yang saya inget harganya mahal, hahaha. Naahhh, karena pas ke Kiluan itu dulu pas Deni punya HP baru yang super keren buat fotografi, maka dia suka kali foto-fotoin kami. Ya kami paling seneng dong kalau difoto terus, apalagi pas di Laguna, pas semua seneng banget berenang (kecuali yang gak bisa renang ya, yang takut air….siapa tadi namanya?), eh si Deni memvolunteerkan diri jadi juru foto aja. Gue kan yang paling heboh minta difoto pas lompat dari atas batu ke air, pas berenang, pas bergaya, dan pas pas lainnya.

Awalnya muke Deni biasa aja moto-moto walaupun banyak request, “Den, poto gue Den”, dari berbagai sudut. Eh suatu saat mukenya jelek bener, bibir manyun gak keruan, ckckck. Sebagai orang yang ingin selalu eksis dalam foto, gue mah cuek aja teriak, “Deeennn, udeh dipoto belom?”, eeehh yang dipanggil kagak nyaut. Boro-boro nyaut, bibir aja manyun tujuh koma lima senti. Selidik punya selidik, HP doi mendadak mati euy, bener-bener kagak bisa dipakai. Laaahhh, sedihnya kami, terutama gue. Dan pertanyaan paling wow dari kami adalah “Foto tadi ilang gak ya, Den?” Hahahahhaha, pasti rasanya Deni pengen ninggalin kami di Laguna Kiluan, sayang aja Deni gak berani balik sendiri, magrib-magrib pula, jadi ya terpaksa nerima keadaan temen-temen, ya gak Den?

Trus ya, kalau menurut gue (kadang saya, kadang gue, kok gak konsisten ya penulis?), Deni ini macem orang yang kurang piknik, hahahhaha. Tiap hari maunya pikniiiikkk mulu. Liat ini pengen ke sini, liat itu, pengen ke situ. Baek-baek, Deeen, banyak kepengen tar jebol tu ATM, hahahaha. Kalau mau piknik hemat, hubungi tetua, siap mengantar dengan biaya miring pluuussss body juga miring-miring dibonceng Buyung J

Waw, sekian cerita busuk dari saya. Semoga menjadi bekal menuju kehidupan kita yang lebih baik di masa mendatang. Jika timbul rasa marah dan kecewa terhadap penulis, tolong dimaafkan. Sebentar lagi lebaran, gak boleh menyimpan dendam, yah? Bu Mentri Agama Suripah mungkin bisa mengeluarkan dalil perihal ini? J

SELAMAT ULANG TAHUN ANGGI, DENI. Wish you all the best!

Advertisements

About nuncan

I have been traveling for so long and I have been lost for many times :-)

2 responses »

  1. Maiciy kadonya nununnn.. Duhileeee teteeeppp mukak gw kena mutilasi yes.. Dendam Nyi Pelet niey writer ama gw 😭😭😭..

    Terlepas dr kagak ada muka gw d bagian bWah, paling banyak bagiannya helmi y?? Helmi, sabat ya kakaa emang si Nunik ini julitttt tp bener koq #lhooo .. Hahhahaha..
    Smg silaturahim qt awet n bahagia ya gengz! (D_ni.Wied)

    Reply
  2. Maiciyyy kadonyaaa ya nunik eka sari.. Aq terhuraaa (versi anggi). Gw sukses cekikikan baca kalimat lw. Aminn buat doa lw yaaa.. Smg silaturahim qt ber5 awet dan sing penting hepiiii °..°v.

    Tayangg nununnn dah! Muahhh

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: